1000 konten akan membuat blog menjadi lebih abadi

Pakai gadget tablet android
Gambar model : Adelina Sufyan
Saya tetap percaya darah sebuah halaman blog atau website adalah konten atau artikel yang di posting di dalamnya. Seperti penulis buku buku klasik pada zaman lampau yang abadi karena dari sekian banyak buku yang mereka tulis berhasil menjadi monumental di sepanjang zaman.

Ingat puisi nya Khairil Anwar yang terkenal dan berjudul: "Aku" benar benar mampu mewakili orang orang muda pada zamannya yang sedang bergulat mencari jati diri. Dan puisi tersebut telah mendapatkan bentuknya dalam bentuk tulisan yang begitu ekspresif.

Hari ini cara menulis konvensional telah mulai ditinggalkan oleh banyak orang, mereka mulai menulis melalui halaman website masing masing dan alih alih menjadi sebuah buku halaman web bisa berfungsi sebagai sarana usaha dan sumber mata pencarian.

Selamat tinggal buku: Mereka menulis via website. 
Sepuluh tahun yang lalu yakni pada tanggal 21 April perpustakaan digital pertama di dunia telah diresmikan di Perancis. Perpustakaan itu bernama World Digital Library (WDL)  diresmikan oleh badan dunia UNESCO di Paris. Ini adalah tonggak sejarah,  artinya keberadaan buku konvensional walau sampai kini masih memiliki peminat yang banyak,  namun akan segera berakhir dalam satu dasawarsa ke depan.

Anda mungkin membayangkan bahwa untuk menulis anda harus menulis dan menerbitkan buku. Zaman itu sebentar lagi akan berakhir! Di mulai dengan koran koran konvensional yang sering menjadi bacaan orang orang zaman naik kereta api.  Satu persatu gulung tikar yang terakhir kita baca adalah koran ternama milik orang terkaya di Amerika yakni: The Washington Post Express terpaksa ditutup dan karyawannya di PHK.

Koran koran itu selama ini sangat akrab dengan penumpang kereta Express di Washington DC, tetapi sayang seperti kata Albert Einstein, tidak akan ada yang abadi di dunia kecuali perubahan itu sendiri berlaku terhadap apa saja di semua aspek kehidupan kita.

Pada edisi terakhirnya the Washington Post express menulis: kami adalah korban pembunuhan dan yang membunuh kami  adalah: telpon genggam alias Handphone!

"pergi kesana dan makan telpon seluler busukmu" sambung tulisan tersebut.

Dan anda akan mendapatkan gambarannya,  bahkan wacana buku digital yang akan disimpan permanen di dalam perpustakaan online oleh pemerintah di seluruh dunia bukanlah isapan jempol lagi. Dalam lima tahun terakhir pembaca buku memang telah menurun drastis. Namun pengatahuan, keahlian dan ketrampilan generasi muda sekarang justru mengalami peningkatan drastis.

Artinya apa?  Buku tetap ada hanya bentuknya sudah jauh berbeda. Menjadi lebih praktis dan mudah karena teknologi. Mungkin generasi tua yang tidak terbiasa dengan buku digital yang lebih lengkap dan lebih kompleks karena bisa dilengkapi dengan tutorial video dan animasi akan gagap, namun teknologi inilah yang akan di pergunakan oleh generasi yang akan datang.

Perpustakaan dalam bentuk digital sangat cocok ketika populasi manusia semakin membengkak dan membutuhkan lebih banyak tempat tinggal, dunia tidak harus membangun gedung perpustakaan lagi kecuali jika hal tersebut hanya dibutuhkan buat museum.

Mengapa, apakah mereka akan punah atau lenyap?
Tidak, mereka tidak lenyap, yang lenyap adalah media nya : penggunaan KERTAS. Dan penggantinya adalah media digital atau teknologi yang lebih modern di masa depan. Isu lingkungan menuntut manusia agar lebih bijak terhadap pemakaian sumber daya alam yang terbatas, "membunuh" kayu kayu di hutan demi kertas adalah hal yang cukup keji di masa depan.

Media digital juga sudah tersedia pada masanya. Pertanda kita memang wajib menggunakannya karena media ini jauh lebih cepat, lebih komplit,  dan lebih ramah lingkungan.

Jangan kuatir, kemajuan tidak akan berjalan di tempat untuk mengurangi dampak yang bisa di timbulkan nya. Dari isu radiasi hingga merusak mata akan segera ditemukan solusinya. Terlepas dari semua itu buku digital memiliki kelebihan:
  1. Lebih kompleks namun sederhana dan mudah di pahami: tidak seperti buku kertas, buku digital dapat disertakan dengan tutorial animasi dan video sehingga memudahkan pembacanya memahami maksud dan tujuan isi buku
  2. Buku digital dapat dibaca melalui banyak perangkat:  TV pintar, tablet, laptop, PC, dan ponsel! Buku digital karena kesederhanaan kode pembangunnya dapat berjalan pada semua platform sistem operasi.
  3. Buku digital tidak seperti buku konvensional dengan bahan material kertas yang memakan tempat hingga satu gedung untuk memuat seratus ribu buku, buku digital hanya memerlukan media penyimpanan se ujung kuku untuk menyimpan jumlah buku setara 1 juta buah buku tebal!
  4. Jelas jauh lebih murah dan mungkin akan gratis.
  5. Dan masih banyak lagi kelebihan lainnya.

Dan mengapa kita harus tetap menulis.

Hamka pernah berkata: "Jika ingin abadi, menulis lah!" dan bukan hanya Professor dr. Hamka, banyak yang setuju dengan itu. Akan tetapi tergantung pada "keabadian" dalam wujud apa dan bagaimana pencapaian kita terhadapnya, dan zaman sekarang tidak perlu menulis buku, menulis saja melalui blog atau website yang telah kita bangun dengan serius, insyaallah akan sukses.

Mari lanjutkan menulis di blog anda, jadilah dewasa dan konsisten. 

Menulis di blog? Bukankah sudah begitu ramainya orang yang ngeblog? Tunggu, perhatikan baik baik, sebagian besar mereka blogging bukan untuk menulis tapi cari penghasilan! Tidak ada yang salah dengan itu, saya juga memiliki blog dengan adsense. Namun ada blog yang benar benar saya bangun hanya buat menulis dan berbagi! Bagaimana anda bisa tahu lebih 77% orang ngeblog tidak benar benar untuk menulis, melainkan untuk mencari penghasilan melalui adsense.
  • Padahal ads sangat jelas dapat merugikan kecepatan loading blog
  • Padahal ads sangat jelas dapat mengganggu kenyamanan pengunjung blog anda
  • Padahal ads tidak terbantahkan memang dapat membuat blog anda berisiko terhadap keamanan
  • Padahal ads penghasilannya di zaman now sudah tidak seperti zaman old lagi
  • dll..padahal..
Namun ads memang akan dapat mendatangkan penghasilan berupa uang.

Bagaimana agar blog kita lebih "ABADI'?
Ya anda harus membuat dan menulis konten dan artikel lebih banyak, lebih berkualitas dan lebih dibutuhkan oleh manusia. Blog saya hampir tidak terlalu memusingkan SEO dan prilaku mesin pencari. Segala penawaran teknik SEO pasti tidak akan saya perdulikan, karena tidak akan ada nilai ekonomis nya sama sekali, saya tidak memasang Adsense! Tetapi ajaibnya, setelah beberapa bulan bersikap demikian dan terus tidak bergeming namun terus menulis, blog ini malahan ranking Alexa-nya naik drastis! Bayangkan dari ranking 6 jutaan sekarang sudah naik ke ranking 830 ribuan dalam waktu 7-8 bulan. Dan walau disisi Google walau masih terlihat banyak kekurangan, saya tidak terlalu memusingkan nya.

Ya jelas, saya butuh lebih banyak konten dan artikel untuk mengisi blog ini, dan menulis bukanlah hal yang sulit jika kita memang mencintainya. Jika saya memiliki 1000 artikel yang sekiranya dibutuhkan orang  di dalam blog saya, saya yakin nasihat nasihat Neil Patel tidaklah terlalu berguna bagi blog saya ini. 1000 artikel yang akan membuat orang tetap mengunjungi blog saya hampir tanpa henti. Kalau saya tidak mampu mungkin anda yang mampu melakukannya

Sejak kecil saya ingin menulis, namun tidak menemukan media yang mampu mengeksploitasi rasa percaya diri saya, kini saya menemukan media ini: Blogging. Dan saya ingin menulis seribu konten dan artikel pertama saya.

Well, setelah seribu artikel berlalu, menulis bukanlah perkara yang sulit lagi...

"Hidup abadi sebagai manusia itu memang mustahil namun walau demikian tetaplah mungkin menjadi abadi"

www.editblogtema.net


Comments

  1. Have a lovely day, thanks for your infos☺

    ReplyDelete
  2. A nice sharing! Thanks a lot.

    ReplyDelete
  3. Saya masih kurang banyak dong, baruuu saja 500 sekian hahaha.
    Semoga lekas sampai 1000 dan terus menulis sampai nanti beribu-ribu, semoga diberi kesempatan umur panjang, aamiin :)

    btw, setuju banget, rasanya ada banyak banget blog zaman sekarang yang isinya ala kadarnya, hanya demi dapat adsense.

    Kalau blogger perempuan, kebanyakan tidak peduli dengan ads, malah udah di accept malah ga ditayangin, alasannya terlalu sedikit penghasilannya, mending fokus di sponsored post atau lainnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ada ibu muda baru dapat momongan lagi, sekali lagi selamat ya Rey..blogger cewek ya memang terkadang begitu kelihatannya yang penting nyalurin apa gitu he he he

      Delete
  4. Kalau saya sampai saat ini masih suka dengan buku konvensional. Rak buku saya sudah tidak muat. dan tampak berantakan karena saking banyaknya buku. Emang tidak tampak praktis.
    Inginnya seh buku digital, tapi ya itu terkendala dengan penglihatan yang semakin kesini kok semakin agak terganggu.
    Soal ngeblog, ada menariknya juga ya.
    Kini emang berlomba-lomba demi adsense, walau sebenarnya untuk cair berat sekali. ya akhirnya mutung deh jadi bloggernya.
    Tapi delima juga ,tanpa iklan, admin pontang-panting juga untuk beli kuota, bayar listrik, perawatan pc dan sebagainya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya soal itu memang benar. Jika hobi nulis pasti gak akan masalah juga sih

      Delete
  5. apa2 pun saya tetap suka buku fizikal. tambah pula saya bercita-cita mahu memiliki book cafe sendiri. buku fizikal lebih memberi kepuasan berbanding membaca melalui PC/ Hp / tab

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk masa ini dan setakat ini YA. Namun teknologi terus berkembang,dan isu lingkungan akan mempercepat segalanya menuju kepada perubahan

      Delete
  6. wow....keren banget mas. saya jadi ikutan semangat pengen nulis 1000 artikel. udah jelas bakalan lama banget tapi pengen juga abadi dengan karyanya. he..he...

    sejujurnya sedih juga kalau berpikir akan ada banyak hal yang hilang seperti koran dan buku. tapi mau bagaimana lagi, perubahan harus dijalani. lihat sisi positifnya saja.....

    ReplyDelete
  7. Wah kalau seribu konten saya masih jauh sih mas,,,,kalau misal memasang target yang ada saya akan capek sendiri,,,,jadi saya menulis semampunya saja deh hehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Ajukan pertanyaan dan berikan detailnya.

Jika ingin komen dengan menyisipkan kode HTML, parse terlebih dahulu kodenya di :
Blogcrowds
Lalu hasil parse pastekan ke dalam kotak komentar.

Komentar yang kami hapus dan masih menyisakan profile komentatornya bukan komentar kritik, kami tidak anti kritik samasekali. Tapi komentar yang menyertakan link aktif. Karena saran kritik dan bahkan celaan untuk blog dengan niche seperti ini amatlah penting untuk di jadikan alat koreksi. Terimakasih!

pilih pola label berikut:

Show more